Breaking News:

6 Tradisi Menyeramkan di Dunia dari Menjepit Kepala Bayi, hingga Potong Jari, Satu Ada di Indonesia

6 Tradisi Menyeramkan di Dunia dari Menjepit Kepala Bayi, hingga Potong Jari, Satu Ada di Indonesia

Editor: M Zulkodri
Allthatisinteresting.com
Ilustrasi potong jari dilakukan Suku Dani di Irian Jaya 

Selain itu, rambut dirawat dengan baik dan dipelihara seperti rambut asli agar tetap bersinar dan sehat.

Setiap wig diwariskan sebagai warisan dari ibu ke anak perempuan.

2. Menjepit kepala bayi - Maya

Suku Maya di Meksiko memiliki tradisi aneh yang diikuti oleh masyarakat suku mereka.

Bangsa Maya menempatkan kepala bayi yang berumur hampir satu bulan di antara dua papan secara terus menerus.

Kebiasaan aneh ini terus dilakukan pada bayi selama enam bulan.

Dipercayai bahwa alasan paling jelas untuk menjepit kepala bayi untuk deformasi tengkorak sehingga mengubah bentuk kepala bayi.

Praktik yang diterima secara luas bangsa Maya ini karena mereka yakin orang dengan tengkorak memanjang cenderung lebih cerdas, memperoleh status lebih tinggi dan diyakini dekat dengan dunia spiritual.

Tradisi ini dipraktikkan pada bayi yang baru lahir secara umum karena tengkorak mereka lebih mudah dibentuk.

3. Menari dengan mayat - Madagaskar

Orang-orang Malagasi Madagaskar melakukan tradisi yang tidak biasa ini yang disebut Famadihana.

Mereka membawa mayat dari rumah mereka dari kripta dan membungkusnya dengan kain baru.

Mereka menari-nari sambil membawa mayat di atas bahu mereka dalam kelompok dengan musik live, persembahan dan sukacita besar.

Ritual ini dirayakan sebagai festival setiap tujuh tahun sekali untuk memastikan leluhur yang mati tetap terhubung dengan kerabat mereka.

4. Menculik calon pengantin wanita - Kyrgyzstan

Ini adalah tradisi yang konon masih berlanjut di daerah-daerah seperti Kyrgyzstan, Moldova, dan Chechnya.

Dalam tradisi ini seorang pria menculik wanita yang ingin dinikahinya, dengan bantuan teman-temannya.

Ini tidak hanya berarti penculikan yang merupakan norma non-konsensual tetapi juga termasuk kawin lari dengan orang yang dicintai dan kemudian meminta persetujuan orang tua.

Alasannya berawal dari latar belakang patriarki komunitas yang menghargai hubungan dan kehamilan.

Ini umumnya dipraktikkan oleh para lelaki dari strata rendah yang kemudian akan meminta uang dari keluarga perempuan itu dengan imbalan kebebasan mempelai wanita.

5. Makan abu orang mati - Amazon

Tradisi aneh memakan abu orang mati ini dipraktikkan oleh suku Yanomami yang tinggal di hutan hujan Amazon.

Orang-orang Yanomami percaya bahwa kematian tidak terjadi secara alami tetapi itu karena roh jahat yang dikirim oleh dukun suku musuh yang datang untuk membalas dendam untuk menyerang seseorang di suku mereka.

Jadi, orang yang dicintai di suku orang yang meninggal tersebut harus memakan abu mereka dicampur dalam sup setelah 30-45 hari upacara kremasi.

Suku Yanomami percaya dengan makan sup abu orang mai dari suku mereka dapat menyelamatkan jiwa orang-orang yang mereka cintai.

6. Memotong jari - Indonesia

Tradisi memotong jari pada kematian orang yang dicintai adalah praktik umum yang diikuti oleh suku Dani di Irian Jaya, Indonesia.

Tradisi bernama Iki Palek ini dalam praktiknya hanya dilakukan oleh ibu atau wanita tertua bila ada suami, anak, saudara, atau kerabat dekat mereka yang meninggal.

Tradisi ini dilakukan untuk mengungkapkan kesedihan, wajah mereka juga diolesi abu dan tanah liat untuk mengekspresikan kesedihan.

Selain mengungkapkan kesedihan, orang-orang Dani percaya bahwa jari-jari itu diamputasi untuk menenangkan jiwa orang yang meninggal.

Artikel ini telah tayang di intisari.grid.id Ini 6 Tradisi Menyeramkan Beberapa Suku di Dunia, Termasuk Jepit Kepala Bayi hingga Makan Abu Orang Mati

Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved