Breaking News:

Kabar Pangkalpinang

Tingkat Hunian Hotel Masih di Angka 50 Persen

Angka okupansi hotel pun masih berada di kisaran 50 persen dengan rata-rata kunjungan tamu berasal dari warga lokal.

Editor: Rusaidah
Bangka Pos/Sela Agustika
Lobi Swiss Belhotel Pangkalpinang. 

PANGKALPINANG, BABEL NEWS - Kemunculan kasus Covid-19 hampir dua tahun terakhir ini sangat berimbas pada industri perhotelan. Banyak hotel yang ikut terimbas. Beberapa bulan terakhir diketahui hotel di Pangkalpinang mulai bangkit.

Berbagai kegiatan mulai digelar kembali, akan tetapi baru-baru ini munculnya varian Omicron ini kembali menjadi kekhawatiran tersendiri bagi industri perhotelan.

Assistant Director of Sales & Marketing Swiss Belhotel Pangkappinang Puspa Dita Kasih mengungkapkan, terdeteksinya varian Omicron di Bangka Belitung hingga saat ini belum ada dampak penurunan yang signifikan terjadi.

Diakuinya, angka okupansi hotel pun masih berada di kisaran 50 persen dengan rata-rata kunjungan tamu berasal dari warga lokal.

"Munculnya varian Omicron saat ini di Bangka Belitung memang ada penurunan tamu, akan tetapi tidak signifikan, hanya sedikit pengurangan. Yang mana okupansi hotal saat ini masih di angka 50 persen," ungkap Kasih.

Ia mengungkapkan di tengah kondisi saat ini pihaknya pun tetap menerapkan protokol kesehatan ketat, seperti rutin menjalankan tes Covid-19, serta mewajibkan para pengunjung atau tamu untuk scan QR code PeduliLindungi.

Ia berharap dengan penerapan protokol kesehatan ketat kondisi perhotelan bisa terus bangkit.

Hal senada juga disampaikan oleh Public Relation Santika Hotel Bangka, Chintia Ayu.
Ia mengatakan saat ini belum ada dampak signifikan penurunan kunjungan atau tamu.

"Sejauh ini semenjak terdeksinya Omicron di Babel tidak ada pengaruhnya. Untuk bookingan juga jarang ada cancel (pembatalan) dan setiap harinya sekitar 50 persen untuk okupansi hotel," kata Chintia.

Menurutnya, saat ini pihaknya pun tetap menerapkan protokol kesehatan ketat baik bagi para tamu ataupun karyawan setempat.

"Kondisi saat ini intinya kita tetap menjaga prokes sesuai dengan panduan yang sudah diberikan. Sebelum tamu keluar/masuk area hotel juga diwajibkan untuk scan QR code PeduliLindungi terlebih dahulu. Kami juga menyarankan penggunaan pembayaran dengan sistem digital untuk mengurangi penyebaran virus," ungkap Chintia.

Selain penerapan prokes yang ketat pihaknya terus berinovasi dengan menyediakan berbagai promo menarik kepada para tamu.

"Jadi untuk meningkatkan kunjungan disini kita manajemen juga terus berinovasi dan terus meningkatkan pelayanan serta menghadirkan promo-promo menarik bagi tamu kami," kata Chintia. (t3)

Sumber: Bangka Pos
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved