Breaking News:

Ancaman Hepatitis Akut, Pemerintah Bisa Saja Bentuk Satgas Jika Kasus Cepat Merebak

Tetapi, pembentukan satgas itu perlu melalui sejumlah pertimbangan, di antaranya evaluasi bahwa kasus hepatitis merebak sangat cepat

Editor: suhendri
Instagram/@handojostephanie
Wakil Menteri Kesehatan, Dante Saksono Harbuwono. 

JAKARTA, BABEL NEWS - Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono Harbuwono mengatakan, pemerintah bisa saja membentuk satuan tugas (satgas) khusus terkait hepatitis akut misterius.

Tetapi, pembentukan satgas itu perlu melalui sejumlah pertimbangan, di antaranya evaluasi bahwa kasus hepatitis merebak sangat cepat.

"Nanti kalau memang kita rasa cukup bahwa kasus ini akan merebak cepat, atau memang kita perlu melakukan pembentukan satgas untuk melakukan evaluasi surveilans, maka kita akan melakukan pembentukan satgas," kata Dante dalam rapat di Komisi IX DPR, Jakarta, Senin (23/5/2022).

Dante menjelaskan, pemerintah saat ini memutuskan belum membentuk satgas hepatitis akut juga karena alasan yang kuat.

Adapun alasan tersebut di antaranya, perkembangan kasus hepatitis yang masih terus dievaluasi, serta penyebab menularnya yang belum diketahui hingga kini.

"Dengan kondisi yang juga belum diketahui bagaimana cara penularannya, apakah melalui respirasi melalui droplet, apakah melalui oral atau makanan yang biasanya pada kasus hepatitis, atau apakah ini bagian dari pasca-Covid yang sudah ada sebelumnya. Ini yang belum diketahui," tutur Dante.

Kendati begitu, dia menyadari bahwa hepatitis akut misterius memang mengkhawatirkan, khususnya bagi para orang tua yang memiliki anak berusia di bawah 16 tahun.

Sebab, penyakit ini pada kasus awal menjangkiti anak-anak.

"Memang mengkhawatirkan buat kita semua terhadap kita yang mempunyai putra dan putri yang masih berusia di bawah 16 tahun. Ditambah lagi ada pertanyaan bahwa jam anak sekolah makin meningkat," katanya.

Oleh karena itu, Kemenkes terus melakukan koordinasi dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi untuk memperbarui perkembangan dan langkah terhadap situasi penyakit ini. (kompas.com)

Sumber: Bangka Pos
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved