Breaking News:

PT Angkasa Pura II Kelola 20 Bandara, Bermula Dari Perum Pelabuhan Udara Cengkareng

“Melalui perluasan usaha, AP II tidak hanya bergantung bisnis aeronautika, tetapi memiliki bisnis non-aeronautika yang dapat diandalkan

Penulis: Agus Nuryadhyn | Editor: Agus Nuryadhyn
ist
Bandara Internasional Soekarno Hatta yang dikelola PT Angkasa Pura II, di Usia ke 37, PT AP II mengelola 20 bandara. 

BABELNEWS.ID - Bandara Soekarno Hatta yang dikelola PT Angkasa Pura II, berawal Pelabuhan Udara Jakarta Cengkareng. 

Bandara Soekarno Hatta Pada tahun 1985 membuka terminal 1, dan pada 7 tahun tepatnya tahun 1992 bandara terbesar di Indonesia ini membuka Terminal 2.

Dimana sejarah lahirnya AP II diawali dari dibentuknya Perum Pelabuhan Udara Jakarta Cengkareng pada 1984.

Pada tahun 2021 tepatnya 13 Agustus 2021, PT Angkasa Pura II menginjak usia ke 37.

Selanjutnya tahun  2016, Terminal 3 dibuka di mana ini adalah terminal penumpang pesawat terbesar dan termodern di Indonesia dengan luas lebih dari 400.000 meter persegi dan berkapasitas 25 juta penumpang/tahun.

Adapun pada 2015, jumlah bandara yang dikelola AP II sebanyak 13 bandara dan kemudian hanya dalam waktu 5 tahun bertambah 7, sehingga pada 2021 di usia yang ke-37 ini perseroan mengelola total 20 bandara yang ada di Sumatera (12 bandara), lalu Jawa (6 bandara) dan Kalimantan (2 bandara).

“Bermula dari mengelola Bandara Soekarno-Hatta, AP II melalui sejumlah perjalanan transformasi, mempertahankan konsistensi untuk terus tumbuh dengan semangat kolaborasi dan kerja keras hingga kini mengelola 20 bandara dengan terus menunjukkan kemajuan dan peningkatan usaha yang pesat dalam bisnis jasa kebandarudaraan,” ungkap Muhammad Awaluddin, Ditektur Utama PT Angkasa Pura II, dalam rillis, Minggu (15/8/2021).

Muhammad Awaluddin mengatakan peningkatan usaha AP II tidak lepas dari implementasi konsep Adjacent Business, yang dapat diartikan ​​perseroan menciptakan pasar baru melalui lini bisnis baru. Misalnya, di bidang properti, digital business, hingga strategic partnership.

“Melalui perluasan usaha, AP II tidak hanya bergantung bisnis aeronautika saja tetapi juga memiliki bisnis non-aeronautika yang dapat diandalkan,” jelas Muhammad Awaluddin.

Sejalan dengan berkembangnya bisnis, infrastruktur, dan layanan, bandara-bandara AP II mendapat berbagai pengakuan. Salah satunya terus membaiknya peringkat Bandara Soekarno-Hatta di daftar Top 100 World’s Best Airport dari Skytrax.

Halaman
123
Sumber: Bangka Pos
Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved