Kabar Bangka Tengah

Polres Bateng Usut Tuntas Kasus Kematian Rafi

Rafi Maulana (20), Anak Buah Kapal (ABK) yang meninggal dunia karena tenggelam di laut usai terjun dari kapal tempatnya bekerja.

Editor: Rusaidah
Bangka Pos/Arya Bima Mahendra
Kapolres Bangka Tengah, AKBP Moch. Risya Mustario. 

KOBA, BABEL NEWS - Kasus Rafi Maulana (20), Anak Buah Kapal (ABK) yang meninggal dunia karena tenggelam di laut usai terjun dari kapal tempatnya bekerja menjadi atensi Kapolres Bateng, AKBP Moch Risya Mustario.

Sebelumnya, Rafi bersama dengan rekannya Muhammad Yondri (20) terjun dari kapal compreng (kapal penangkap cumi) PT. SHL Ketapang, Jumat (9/9) malam karena hendak kabur lantaran permasalahan gaji.

Sayangnya, Rafi meninggal dunia karena kelelahan berenang dan mayatnya ditemukan terdampar di Pantai Merapin, Kecamatan Lubuk Besar, Bangka Tengah, Senin (12/9).

Dari peristiwa tersebut, AKBP Risya meminta agar jajarannya mengusut tuntas peristiwa kematian Rafi dan mengungkap fakta-fakta yang terjadi sebenarnya.

"Itu kan TKP-nya ada di laut, jadi Satpol Airud yang akan menangani kasus tersebut. Tapi saya juga sudah perintahkan Satreskrim untuk back-up dan mengusut tuntas perkara tersebut seterang-terangnya," ucap Risya, Rabu (14/9).

Kata Risya, saat ini pihaknya sedang mengumpulkan informasi terkait peristiwa itu, karena bisa saja ada potensi atau dugaan terjadinya pelanggaran prosedur dan undang-undang seputar aktivitas penangkapan ikan di kapal tempat Rafi dan Yondri bekerja tersebut. "Kita akan mendalami dan kawal terus perkara ini, karena bisa aja ada kemungkinan pidana human trafficking (perdagangan manusia-red)," jelasnya.

Pasalnya diketahui bahwa Rafi dan Yondri bekerja di kapal tersebut tanpa adanya kontrak kerja sama sekali. Selanjutnya, pihaknya akan menyelidiki tentang asal-usul rekrutmen pekerjaan di kapal compreng tersebut untuk mengetahui apakah ada undang-undang tenaga kerja yang dilanggar.

Ia mengatakan, demi kepentingan dan kemudahan penyidikan, kapal tempat Rafi dan Yondri bekerja diminta bersandar ke Pelabuhan Pangkalbalam, Pangkalpinang. "Kapalnya sudah ada di Pelabuhan Pangkalbalam dan sudah dipasangi police line (garis polisi) serta tidak kita bolehkan untuk kemana-mana demi kepentingan penyidikan," ujarnya.

Sebelumnya, sesosok mayat pria ditemukan dalam kondisi telungkup di Pantai Merapin, Lubuk Besar, Bangka Tengah, Senin (12/9). Informasi penemuan mayat tersebut disampaikan Babinsa Lubuk Besar Ramil 413-04/Koba, Serka Taufik Andriyas yang ikut meninjau temuan ini.

Berdasarkan foto yang beredar, tampak mayat laki-laki tersebut hanya menggunakan celana pendek berwarna abu-abu dengan sekujur tubuh bagian atas yang penuh luka lebam kemerahan. Selain itu, terdapat gelang berwarna hitam yang melingkar di pergelangan tangan sebelah kanan. Dari laporan tersebut, diketahui identitas mayat laki-laki itu adalah Rafi (20), yang diketahui berasal dari Cianjur, Jawa Barat.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved